Tuesday, November 22, 2011

Kapan dikatakan miskin

Kemiskinan Versi PBS

Biro Pusat Statistik (BPS)menggunakan batas garis kemiskinan berdasarkan data konsumsi dan pengeluaran komoditas pangan dan non pangan. Komoditas pangan terpilih terdiri dari 52 macam, sedangkan komoditas non pangan terdiri dari 27 jenis untuk kota dan 26 jenis untuk desa. Garis kemiskinan yang telah ditetapkan BPS dari tahun ketahun mengalami perubahan.

Menurut Indonesian Nutrition Network (INN) tahun 2003 adalah Rp 96.956 untuk perkotaan dan Rp 72.780 untuk pedesaan.

Kemudian menteri sosial menyebutkan berdasarkan indikator BPS garis kemiskinan yang diterapkannya adalah keluarga yang memilki penghasilan di bawah Rp 150.000 perbulan. Bahkan Bappenas yang sama mendasarkan pada indikator BPS tahun 2005 batas kemiskinan keluarga adalah yang memiliki penghasilan di bawah Rp 180.000 perbulan.

Dalam penanggulangan masalah kemiskinan melalui program bantuan langsung tunai (BLT) BPS telah menetapkan 14 (empat belas) kriteria keluarga miskin, seperti yang telah disosialisasikan oleh Departemen Komunikasi dan Informatika (2005), rumah tangga yang memiliki ciri rumah tangga miskin, yaitu:

    Luas lantai bangunan tempat tinggal kurang dari 8 m2 per orang
    Jenis lantai bangunan tempat tinggal terbuat dari tanah/bambu/kayu murahan.
    Jenis dinding tempat tinggal terbuat dari bambu/rumbia/kayu berkualitas rendah/tembok tanpa diplester.
    Tidak memiliki fasilitas buang air besar/bersama-sama dengan rumah tangga lain.
    Sumber penerangan rumah tangga tidak menggunakan listrik.
    Sumber air minum berasal dari sumur/mata air tidak terlindung/sungai/air hujan.
    Bahan bakar untuk memasak sehari-hari adalah kayu bakar/arang/minyak tanah.
    Hanya mengkonsumsi daging/susu/ayam satu kali dalam seminggu.
    Hanya membeli satu stel pakaian baru dalam setahun.
    Hanya sanggup makan sebanyak satu/dua kali dalam sehari.
    Tidak sanggup membayar biaya pengobatan di puskesmas/poliklinik.
    Sumber penghasilan kepala rumah tangga adalah: petani dengan luas lahan 0, 5 ha. Buruh tani, nelayan, buruh bangunan, buruh perkebunan, atau pekerjaan lainnya dengan pendapatan di bawah Rp 600.000 per bulan.
    Pendidikan tertinggi kepala kepala rumah tangga: tidak sekolah/tidak tamat SD/hanya SD.
    Tidak memiliki tabungan/barang yang mudah dijual dengan nilai Rp 500.000, seperti: sepeda motor (kredit/non kredit), emas, ternak, kapal motor, atau barang modal lainnya.

Ada satu kriteria tambahan lagi, hanya tidak terdapat dalam leaflet bahan sosialisasi Departemen Komunikasi dan Informatika tentang kriteria rumah tangga miskin, yaitu rumah tangga yang tidak pernah menerima kredit usaha UKM/KUKM setahun lalu.

No comments:

Post a Comment

https://www.facebook.com/plugins/like.php?api_key=113869198637480&channel_url=https%3A%2F%2Fs-static.ak.facebook.com%2Fconnect%2Fxd_arbiter.php%3Fversion%3D9%23cb%3Df57bc848c32068%26origin%3Dhttps%253A%252F%252Fdevelopers.facebook.com%252Ff1d00c8638203fe%26domain%3Ddevelopers.facebook.com%26relation%3Dparent.parent&extended_social_context=false&href=https%3A%2F%2Fwww.facebook.com%2FGlobalPrimeServicegps&layout=standard&locale=en_US&node_type=link&sdk=joey&send=true&show_faces=true&width=450#